Wednesday, July 21, 2010

7, 8... 8 Lagi!

Sedikit sambungan tentang Indonesia


Sebelum berangkat ke Indonesia, aku secara peribadinya telah didatangi dengan beberapa nasihat supaya berwaspada, malah sewaktu menuju ke kapal terbang juga, masih terjumpa dengan penasihat ;- berwaspada katanya. Juga di dalam kapal terbang; hati-hati ya!. Semuanya memberi gambaran-gambaran negative akan tahap keselamatan pelancong Malaysia ke Indonesia. BERWASPADA!. Terima kasih, nasihat-nasihat itu aku simpan, tapi aku sendiri lebih percaya pada diri, dan membuang semua gambaran negative. Juga memberi keyakinan kepada sang isteri..aku tahu dia ada sedikit rasa tak sedap hati. Tapi aku tetap optimis!


Berwaspada, tidak hanya perlu di Indonesia, malah di mana-mana. Di Malaysia sendiri pun apa kurangnya..ramai orang sakit jiwa. Kering, tak cukup modal..itu sang tidur yang cakap..dalam tidurnya, ada betul apa yang dibebelkan. Hah!


Natijah daripada kurang menghiraukan gambaran2 yang diberikan orang, aku dapati dan temui sendiri apa yang aku percaya… mereka (baca: orang Indonesia) cuma seperti kita, malah lebih adab dan berbudaya…kalaupun pegangannya memang macam-macam yang terkadang tidak terfikirkan..hahaha.. Senang sekali aku berada di sana.


Bos!


Aku dapat bos baru sekembali dari cuti. Ramah, lembut tapi tegas. Teliti benar orangnya. Bila ada yang tak kena, terus sound, tak kira di mana. Tapi bila ada keperluan yang kita tak tahu di mana hendak dapatkan..maka dia kadang-kadang penyelamat. Dengan menyelamatkan orang, kadang-kadang dia mematikan orang lain pula. Sebagai contoh, aku tidak dapat mengakses internet di kelas, makanya aku ke makmal computer, ia tidak susah..malah aku senang hati ke makmal kerana bilik itu ada aircond. Kerana kedatangan aku ke makmal computer dengan alasan untuk mengakses internet, terus saja dia adakan akses di kelas aku..cepat. Esoknya aku dah dapat akses di kelas sendiri. Apa jadi? Disebaliknya, technician computer sekolah aku kena sound depan2 aku, katanya, “koman Dil (merujuk kepada nama tech tersebut)! Saya nak awak adakan akses internet ke program kelas cikgu shabri, biar semua orang senang!” arahnya. Tapi sebenarnya technician itu adalah orang harapan dia sendiri untuk membuat renovation di sekolah..bukan renovation kemudahan sahaja. Semua! Setelah dia masuk dah 2 orang pekerja kena buang, dah ramai cikgu2 kena sound, dan ramai jugak pentadbir kena buat kerja..KERJA BETUL-BETUL!


Kadang-kadang senang, kadang-kadang rimas bila dapat bos yang jenis macam ni. Hari-hari masuk kat kelas aku, apa cerita? Nak mengajar pun terkadang tak keruan..3 hari lepas dia minta pendrive kelas untuk copy gambar-gambar yang kami ambil dengan menggunakan kamera dan video miliknya. Kami pinjam (sebenarnya dia yang ofer) kamera dan videonya semasa kelas kami mengadakan kem di Sri Indah, tempoh hari. Aku bagi dia pendrive 2 gig yang sudah penuh dengan maklumat-maklumat program kami. Tak lama kemudian, dia datang bawa laptop miliknya ke kelas aku, sedang aku sendiri tengah sibuk mengajar. Habis je aku mengajar, dia datang menghampiri, “ 2 gig nak buat apa, ni ambik ni!” Dia bagi aku pendrive 8 gig. Aku cepat-cepat salin kembali segala isi-isi yang terkandung dalam pendrive miliknya, dan hari ini aku pulangkan pendrive tersebut. Apa jadi? Dia bagi terus pendrive tu kat aku.Percuma.Pergh!!!!!! Hati pedih, tapi girang hahaha


Hari ini juga dia bertengkar dengan vendor, tak mahu signature barang yang dihantar oleh vendor untuk sekolah. Katanya macamana vendor boleh hantar barang gantian tanpa membuat pemeriksaan terlebih dahulu (berkaitan dengan barang-barang computer dan makmal), apa yang patut diganti dan apa yang tak patut.. Dalam hati aku cakap, senang je bos…depa sudah makan..projek!!



“Maka makanlah yang halal lagi baik dari rezeki yang telah diberikan Allah kepada mu; dan syukurilah nikmat Allah…(sehingga akhir ayat)” An Nahl 16:114

P/S: Aku biasa tengok bos2 main sign je semua dokumen


Sedang Mendengar ::: Yesterday - The Beatles

2 comments:

  1. buleh bos gini kadang2 penat. tp hasilnya insyaallah memuaskan.

    ReplyDelete