Saturday, May 9, 2009

Man of Constant Sorrow ( Bobby jugak)

ni kimi ni nak jadi doktor ke jururawat?

Masa aku kat sekolah kebangsaan Pendidikan Khas Xdahulu aku sering ke Hospital yang berada berdekatan dengan sekolah kerana menghantar murid-murid yang memerlukan rawatan. Dalam waktu pejabat atau diluar waktu pejabat. Hospitalnye x lah sebesar mana..besar sikit dari Hospital Dungun, walaupun kawasannya agak luas. Maklumlah sume bangunan setingkat je.Pada pemerhatian aku hospital ini sering mendapat pengiktirafan kualiti MS ISO berapa ribu x tahula..Aku bukannya reti sgt ttg ISO-ISO ni. Servisnya tidaklah bagus sangat. Kalau pergi pukl 2, maka dekat-dekat nak habis waktu pejabatla baru dapat masuk jumpa doctor atau pembantu perubatan di situ. Kadang-kadang x sempat nak ambik ubat kerana farmasi telah tutup sebaik saja dapat berjumpa doctor. Kalau pergi pagi seawall pukul 8.30 maknanya ia mungkin akan memakan masa sepanjang waktu persekolahan. Punya la lambat servis. Aku pernah dengar jururawat kat situ bercakap sesame dia “doctor tembo lari pah mano pulok? Gi minum air pulok ko patient rama-rama ni? Pah nok kelik kul brapo kito?”. Aku suka je dalam hati sambil berkata-kata…orang keje kerajaan ni dari PAR sehinggalah yang berjawatan doctor hancur! Aku pernah jugak berhadapan dengan situasi pesakit yang ramai gila tapi sume staff sibuk menyiapkan pendokumentasian kerana ada pegawai yang lebih tinggi lagi akan melawat ke hospital berkenaaan. Dan natijahnya pesakit terpaksa tunggu berjam-jam.

Aku selalu jugak berurusan di unit kecemasan hospital berkenaan, dan servisnya begitu juga..lembab. Di unit kecemasan ini, aku selalu jugak menerjah masuk ke dlm walaupun belum dipanggil nama. Maklumlah dah nama unit kecemasan, sepatutnya tidak ada ruang untuk kita menunggu berjam-jam. Kalau menunggu berjam-jam tidaklah namanya kecemasan. Dan bila aku masuk, bisanya takdela ribut-ribut kat dalam tu, tak de orang pun..Cuma adalah beberapa pesakit yang telah pun mendapat rawatan terlantar di bed. Doktor / pembantu perubatan biasanya sedang menikmati kopi sambil mengadap computer. Tulis blog jugak ke? Aku jugak, pernah dgr keraguan dari orang ramai tentang hospital tersebut.. Katanya “kalu orang nok mati, x yoh wat gi la spital tu, mati nunggu jah, baik wat gi spital lain terus, wat gi USM”

Di wad-wad hospital kerajaan bagitu juga, bukan sedikit aku dengar rintihan orang ramai tentang servis dan layanan buruk kakitangan kerajaan ni, berlambak.. terbaru dari blog nafastari . Aku sendiri pun pernah di tahan di wad lebih dari sebulan lamanya. Tapi ketika itu (97-98 : setahun beb aku kena tahan .Akhir tahun 97 sampai awal tahun 98 ) aku rasa servisnya lebih bagus. Dari segi kepakaran doctor mungkin lebih kurang, dan kerana kebijaksanaan doctor tersebut, tulang kaki aku sudah menjadi belok / bengkok. Masa kaki aku masih ber’besi’ boleh di kira skru yang tertimbul akibat tidak masuk di lubang besi tersebut. Camana wat kerje ni? Sampai ari ni aku jadi takut untuk bermain bola dengan golongan remaja dan dewasa..takut berlaga kaki, sakit wei! Kadang-kadang aku biasa juga berjalan dan tersepak kaki sendiri… memang sakit… apa lagi kalau berlaga dengan kaki orang..tak nak aku.. main dengan budak-budak 12 tahun x ape sebab aku tahu budak2 ni x masuk rapat dengan aku..kihkihkih.. tapi kalau dengan bdk pekak, kena berhati-hati jugak sebab depa ni suka main rempuh je..x kira kawan, x kira lawan. Tapi untuk hari guru aku mainla dengan orang dewasa pun… dan aku tak pernah miss main.

Agaknya, fungsi dan peranan hospital kerajaan ni kena di mainkan oleh pihak swasta pulak ye. Tapi bayangkanlah, kalau diswastakan hospital..untuk golongan marhaen, daripada mendapat servis yang buruk- jadi x dapat langsung la pulak sebab semuanya memerlukan kos. Dan kalau diswastakan, agaknya para petani- buruh - nelayan jadi gila la cari duit bulan-bulan untuk membeli insuran..pergh lagi laknat! Macamana ni? PERUBATAN UNTUK PERNIAGAAN! Pergh gila bang!

p/s baca 1) Nilai RM1 di hospital kerajaan (Sinar Harian 8/5/09)
2) Dr Wong Biadap di bilik bersalin (
http://nafastari.blogspot.com )
3) membebel bebel lagi (http://justcallmecursive.blogspot.com/2009/04/membebel-bebel-lagi.html )


BENER BENER RUMAH SAKIT!
Inilah yang terjadi korupsi dan kolusi
Tuk memperkaya diri itu sudah tradisi
Lihatlah di rumah sakit orientasinya duit
Banyak pasien yg menjerit karena biaya mencekik
Ngomong soal profesi uang yang diutamakan
Janjinya kemanusiaan tapi hanya janji doang

Kemanusiaan tidak dipikirkan
Bila kau punya uang barulah lain urusan
Kemanusiaan tidak dipikirkan
Rumah sakit bayar dulu uang yang diutamakan
Ternyata sumpah dan janji serta kata-kata
Hanya basa basi
Kau khianati negeri ini atas nama profesi
oo..oo.. ini yang terjadi
Ternyata banyak penjahat berpakaian rapi
oo..00.. ini yang terjadi
Ternyata banyak penjahat di negeri sendiri

Di rumah-rumah sakit birokrasinya berbelit
Apalagi tak berduit kau pastinya dipersulit
Persetan orang tak punya harga obat dimainkan
Orang sakit diobyekan semuanya pake bayaran

Di rumah rumah sakit banyak pasien menjerit
kerna biaya mencekik lantaran nggak punya duit
Di rumah rumah sakit banyak pasien yang menjerit
lantaran dipersulit dan doktornya pada singit

DI RUMAH RUMAH SAKIT BRENGSEK!!
DI RUMAH RUMAH SAKIT NGEHEE!!
MARJINAL - Predator

Aku ke Besut selama 2 minggu bang. then, ke Johor pulak seminggu...penat? Biasala...kuli nak buat camana

4 comments:

  1. susoh nak selesaikan penyakit ni.penswastaan? itu mimpi ngeri. hancurlah negara dek penswastaan.

    ReplyDelete
  2. Haha memangla hancur negara kerana penswastaan..jadi kapitalis gila-gila la...yg miskin papa kedana, yang kaya berpoya-poya.. Nok buat kempen mende ni supaya hospital kerajaan menaikkan sikit efisiensi dalam perkhidmatan ni? Acu wi cadangan...

    ReplyDelete
  3. baik hospital, baik mana2 pun, kebanyakannya perancangan atas kertas molek doh. masalahnya PELAKSANAAN DAN PENGUATKUASAAN. mana2 pun begitu. sebab tu sekoloh ada cikgu disiplin. tu pun tak berapa menjadi.

    ReplyDelete
  4. tapi hospital memang teruk la

    ReplyDelete